Profile Picture

Customer Service
Balasan dalam 1 menit

Customer Service
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
628111775117
×
Profile Picture

Customer Service

Active Now

Profile Picture

Customer Service

Active Now

Mengenal 5 Strategi Akurasi Psikotes Karyawan pada Proses Perekrutan

Psikotes Karyawan

Psikotes merupakan salah satu metode seleksi yang penting dalam rekrutmen karyawan. Hal ini disebabkan karena psikotes dapat memberikan gambaran mengenai kepribadian, kemampuan, dan potensi calon karyawan. Melalui tes ini, perusahaan dapat memastikan bahwa karyawan yang mereka rekrut memiliki kemampuan yang sesuai dengan visi dan misi perusahaan. Psikotes juga membantu dalam mengurangi risiko kesalahan dalam perekrutan karyawan. 

Dengan melakukan psikotes, perusahaan dapat memperoleh informasi lebih lanjut mengenai calon karyawan. Contohnya seperti apakah mereka memiliki kemampuan untuk bekerja dalam tim, apakah mereka mudah stres, atau apakah mereka memiliki tingkat kreativitas yang tinggi. Dengan informasi tersebut, perusahaan dapat memutuskan apakah calon karyawan tersebut cocok dengan budaya kerja perusahaan dan memiliki kemampuan yang sesuai dengan posisi yang ada.

Strategi Meningkatkan Akurasi Psikotes Karyawan

Psikotes Karyawan

Meningkatkan akurasi psikotes karyawan adalah salah satu hal penting dalam proses rekrutmen yang efektif. Berbagai strategi bisa HRD terapkan untuk memastikan bahwa psikotes karyawan yang mereka lakukan dapat memberikan hasil yang akurat dan relevan dengan kebutuhan perusahaan. Berikut ini beberapa strategi yang dapat meningkatkan akurasi psikotes pada karyawan, yaitu:

Tentukan tujuan psikotes

Strategi meningkatkan akurasi psikotes pada karyawan bisa berawal dengan menentukan tujuan psikotes. Misalnya seperti untuk menilai kepribadian, kemampuan, atau keterampilan teknis dari calon karyawan. Dengan menentukan tujuan yang jelas, maka jenis psikotes yang akan mereka gunakan lebih terarah dan sesuai dengan kebutuhan perusahaan. Selain itu, psikotes juga dapat membantu mengukur efektivitas dari psikotes yang perusahaan lakukan.

Selanjutnya, perusahaan perlu mempertimbangkan jenis psikotes yang akan mereka gunakan dalam proses rekrutmen. Misalnya, jika perusahaan membutuhkan karyawan dengan kemampuan teknis yang tinggi, maka tes kemampuan teknis akan lebih relevan daripada tes kepribadian. Dengan memilih jenis psikotes yang sesuai, maka akurasi dalam menilai kemampuan dan kepribadian calon karyawan juga akan meningkat.

Baca juga: Aplikasi Psikotes: Cara Memperoleh Karyawan Berkualitas dengan Mudah

Seleksi tes psikologi yang tepat

Tes psikologi yang tepat harus sesuai dengan kebutuhan rekrutmen karyawan dan mengukur aspek kepribadian dan kemampuan yang relevan dengan pekerjaan yang calon kandidat lamar. Misalnya, jika posisi yang mereka lamar membutuhkan kemampuan komunikasi yang baik. Maka, perusahaan dapat menggunakan jenis tes psikologi yang berhubungan dengan kemampuan verbal untuk mengukur kemampuan kandidat dalam berbicara dan menulis. Salah satu tes yang dapat Anda terapkan adalah army alpha intelegence test untuk mengetahui kemampuan intelektual kandidat.

psikotes karyawan

Selain itu, pemilihan tes psikologi yang tepat juga harus mempertimbangkan metode dan teknik yang perusahaan gunakan dalam tes. Beberapa tes psikologi menggunakan teknik proyeksi, seperti tes TAT dan Rorschach, yang meminta kandidat menafsirkan gambar atau situasi yang ada pada soal. Namun, teknik ini sering kali kontroversial dan tidak terlalu valid dan reliabel. Oleh karena itu, perusahaan lebih sering menggunakan jenis tes psikologi yang lebih terstruktur dan menggunakan teknik valid dan reliabel.

Berikan instruksi yang jelas

Pemberian instruksi yang jelas sangat penting sehingga meminimalisir resiko-resiko yang dapat menyebabkan hasil tes psikologi yang tidak akurat. Oleh karena itu, instruksi harus perusahaan berikan sebelum tes dimulai dan mereka harus menyajikan secara tertulis atau lisan. Perlu diingat bahwa memberikan contoh konkrit sangat berguna agar karyawan dapat memahami dengan jelas tentang apa yang diharapkan dari tes tersebut.

Tes psikologi yang berbeda dapat memberikan hasil yang berbeda pula dan tidak semua tes cocok untuk semua jenis pekerjaan atau posisi. Oleh karena itu, sebelum memberikan tes psikologi kepada karyawan, perusahaan perlu melakukan analisis terlebih dahulu tentang jenis tes yang paling sesuai untuk posisi yang sedang mereka butuhkan. Misalnya, tes kepribadian lebih cocok untuk posisi manajerial, sedangkan tes kemampuan lebih cocok untuk posisi teknis atau operasional. 

Gunakan tes psikologi yang valid dan reliabel 

Dalam memilih tes psikologi yang tepat, perusahaan juga harus memastikan bahwa tes tersebut memiliki validitas dan reliabilitas yang baik. Validitas mengacu pada sejauh mana tes dapat mengukur apa yang seharusnya diukur, sementara reliabilitas mengacu pada seberapa konsisten hasil tes yang diberikan. Tes yang valid dan reliabel akan memberikan hasil yang akurat dan dapat perusahaan andalkan dalam memilih karyawan yang tepat.

Sebelum memilih jenis tes psikologi, perusahaan sebaiknya memilih jenis tes yang telah teruji kredibilitasnya. Perusahaan dapat melakukan pengecekan melalui salah satu software yang dapat membantu validitas dan reliabilitas pada jenis tes yang akan perusahaan terapkan. Salah satu contoh software yang dapat Anda gunakan adalah EVA Assessment. Setelah memilih tes yang tepat, perusahaan dapat menggunakan tes tersebut secara konsisten.

Lakukan penilaian tambahan

Penilaian tambahan ini dapat perusahaan lakukan dengan melakukan wawancara, referensi dari bekas atasan atau rekan kerja, serta penilaian keterampilan dan kemampuan teknis. Dengan melakukan penilaian tambahan ini, HRD dapat memperoleh informasi yang lebih komprehensif tentang kandidat yang sedang mereka pertimbangkan.

Wawancara merupakan salah satu metode penilaian tambahan yang paling umum HRD gunakan untuk mengevaluasi kandidat. Wawancara dapat dilakukan secara tatap muka atau melalui telepon atau video call. Selama wawancara, HRD dapat menanyakan pertanyaan yang lebih spesifik dan mendalam tentang pengalaman dan kemampuan kandidat yang relevan dengan pekerjaan yang akan mereka jalankan.

Kesimpulan 

Strategi meningkatkan akurasi psikotes karyawan memegang peranan penting dalam memastikan bahwa calon karyawan yang terpilih memiliki karakteristik yang sesuai. Salah satu strategi yang dapat Anda lakukan adalah dengan memilih tes psikologi yang tepat. EVA assessment dapat menjadi sarana yang tepat dalam meningkatkan akurasi psikotes. 

EVA assesment menyediakan berbagai fitur yang dapat membantu perusahaan mengelola data pelamar dan analisis hasil tes psikologi. Selain itu, EVA assessment juga memungkinkan para HRD untuk melakukan penilaian tambahan seperti wawancara dan observasi, sehingga dapat meningkatkan akurasi dalam mengevaluasi karakteristik dan kualifikasi calon karyawan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *